Tuesday, 28 February 2017

Labor and Delivery Story: The Birth of Our Daughter, Audrea

Like I've said in my previous post, I am a MOM
 
*Disclaimer (and Warning)*
Saya bakal cerita sejujur-jujurnya. Mulai dari fakta sampai perasaan saya pada waktu itu. Jadi bagi yang sedikit "ngilu"an, I apologize in advance

And here's the story just before, during and after the birth of our beautiful little girl..... 
(Bakalan panjang nih. Siapin cemilan ya 😁) 

Jadi......... 
Rabu, 3 Agustus 2016
Sekitar jam 15:30, saya, ditemenin Aul si suami siaga kesayangan, udah dijadwalin untuk kontrol terakhir yang emang bakal berujung check-in kamar dan induksi karena sebenernya estimated due datenya adalah akhir Juli dan saya udah telat hampir seminggu, sementara plasenta saya kalau dilihat waktu USG udah grade 3 yang menurut bu Dokternya udah tergolong "tua". Pas USG dibilang semua sehat, ngga ada lilitan, perkiraan berat bayi 3.2 kg. Waktu itu saya diperiksa dalam dan Dokternya melakukan membrane rupture sebagai salah satu bentuk merangsang pembukaan, dan waktu itu katanya saya udah pembukaan 2. 

Langsung deh saya dikirim ke ruang observasi di area ruang bersalin untuk di-CTG, hasilnya normal semua dan ngga lama kemudian dipasang infus induksi. Sampel urin saya juga diminta. Sekitar sejam setelah infus induksi yang pertama masuk, mulai deh tuh berasa pegel dan mules ngga enak, tapi masih bisa ketawa-tawa, bisa chat sama temen-temen di grup, bisa duduk dan pipis. Tapi ngga lama kemudian, Dokternya dateng untuk periksa dalam lagi dan ternyata without warning dia mecah ketuban saya. Langsung deh ngerembes basah, ngga nyaman banget, dan yang jelas, karena ketuban udah pecah, saya ngga boleh turun tempat tidur dan dipasang kateter (which is so uncomfortable). Selang beberapa menit, saya dipindah ke ruang bersalin. 

Nah di dalam ruang bersalin inilah mulai deh ngga karuan. Infus induksinya terus ditambah sampai akhirnya total 4 kantong aja :) Di ruang bersalin itu saya ditemenin full sama Aul yang bener-bener ngga beranjak ke mana pun dan ibu saya yang bolak-balik keluar masuk dari dan ke ruang tunggu karena bapak saya ada di ruang tunggu. 

Bagi saya yang paling berkesan waktu itu adalah Aul. Bahkan orang tua saya muji dia terus setelah itu. Aul bener-bener ngga ninggalin saya sedetik pun, apalagi setelah saya tambah mules. Saya ngga inget deh saya udah ngapain aja waktu itu hehehe. Tapi Aul dengan wajah datarnya tetep setia, tetep kalem, ngga bikin panik, rela diapain aja, tahan sama saya yang udah baunya ngga karuan. Apalagi pas kantong infus induksi yang ke-2 dipasang dan dosis (?)-nya ditambah, mulesnya itu ngga karuan sampai saya muntah. Ngga kebayang badan saya baunya kayak apa deh. 

Setelah infus yang kedua itu, setiap kali ada bidan/suster yang periksa dalam, hasilnya masih sama. Masih pembukaan 4. Sampai akhirnya pas infus ketiga, dan itu udah menjelang tengah malam, akhirnya ada progress. Mulai bukaan 5, terus 7. Nah dari 7 itu tergolong cepet ke 8, 9 sampai 10. Total dari induksi sampai pembukaan sempurna hanya 12 JAM saja 😁 Rasanyaa? Saya jujur LUPA! Hahaha! Ini nih yang aneh. Bener kata orang, ngelahirin itu sakit. Tapi habis itu lupa. Justru saya malah inget sakitnya setiap periksa dalam untuk cek bukaan. Rasanya kayak diobok-obok dan saya selalu pengen muntah (dan beberapa kali muntah). Setiap saya muntah, bidan/susternya bilang malah mungkin hal itu ngebantu lebih cepet lahir, karena ada tekanan dari atas. Ngga tau deh, mungkin aja bener ya. 

Nah, ada sedikit kejadian yang "ngga bener". Pas bukaan berapa lupa, jujur saya sempet ngerasa ngga kuat banget, walaupun ternyata Alhamdulillah kuat tanpa obat apapun dari awal sampai akhir. Saya sempet minta suntik ILA. Apalagi di buku panduan pasien, di situ dijelasin kalau suntik ILA itu bakal ngilangin rasa sakit pas mules tapi si ibu bakal tetep BISA ngerasain tekanan dll, intinya bisa tetep ngeden lah, dan ngga ada efek negatif ke bayi. Tapi apa yang terjadi pas saya minta ILA? Ditolak mentah-mentah dan bahkan salah satu bidan/suster (yang selama sisa waktu saya stay di sana ngga ketemu lagi) pakai bilang kalau ILA nanti ada efek negatif ke bayi dll, dan itu cuma bentuk keegoisan ibunya aja. WTF? Jujur saya udah mau nonjok itu orang hahaha! Tapi saya mikir panjang, kalau saya marah-marah takutnya geng suster nanti malah ngga bener nanganin anak saya karena kesel sama saya. Dan bener juga, selama saya di sana, karena saya selalu ramah, mereka bener-bener ramah terus sama saya, walaupun kata orang emang staff di sana selalu friendly (FYI, Dokternya emang baru dateng pas saya udah bukaan 10, sebelumnya sama bidan/suster terus). 

Sampai akhirnya bukaan 10, si Dokter dateng. Dan ke-horror-an dimulai. Pas bu Dokter periksa dalem, ternyata jalan lahir saya itu rapuh banget, bahkan keliatan udah mulai robek sedikit. Dan itu aneh. Kenapa? Karena walaupun pembukaan udah sempurna tapi kepala bayi masih belum turun, jadi ngga jelas kenapa jalan lahirnya udah agak robek. Jadi, kalau saya kutip kata Dokter, "Seumur hidup baru kali ini saya jahit orang mau melahirkan sebelum bayinya keluar, kalo sesudah mah emang biasa, udah gitu ini jahit bagian dalem lagi, Bu." Lah? Perasaan saya waktu itu? Jujur, bodo amat! Hahaha. Terserah mau diapain yang penting saya sama anak selamet. Akhirnya dijahit deh. Kerasa? Pastinya. Sakit? Iya banget. Ngga dibius sama sekali, tapi rasa mules mau melahirkan itu ngalahin segalanya. 

Nah setelah jahit, tibalah saatnya bayi lahir. Saya cuma ditemenin suami, karena saya minta ibu saya tunggu di luar aja. Cuma pengen ada suami aja 😊 Sebelum ngeden dimulai, bagi yang udah jadi Ibu pasti tau yang namanya episiotomy alias area antara v*g*n* dan *n*s digunting supaya ngga robek parah atau setidaknya meminimalisirnya pas bayinya keluar. Inget kan kalo saya itu diinduksi? Harusnya masih mules dong. Ternyata di saat menjelang harus ngeden, salah satu suster salah setting infus induksi jadi mules saya berkurang, alhasil pas digunting, yang harusnya ngga kerasa karena kalah sama mules, eh kerasa dong. Dan ketauannya itu pas lagi digunting, Dokter dengan pede nanya, "ngga kerasa kan bu?". Pas saya jawab, "kerasa tuh." Baru deh ketauan ternyata setting infus ada kesalahan dikit. Tapi ngga apa-apa sih, langsung dibenerin saat itu juga. Cuma yaaaa.. Kesel aja 😁 

(Besoknya saya baru tahu kalau ternyata malam itu yang ngelahirin banyaaaaak banget. Sampai suster bolak balik di antara beberapa lantai karena ruang bersalin ngga cukup. Padahal saya melahirkan di RS yang terkenal sangat bagus untuk pelayanan hamil dan melahirkannya. Ya pada akhirnya saya "lumayan" ngerti kenapa sempat ada keteledoran semacam itu. Mungkin dia bingung sendiri karena melayani beberapa orang bolak balik sekaligus)

Beberapa menit kemudian ngedan ngeden. Jujur aja, ngga inget kayak apa. Perasaan saya sih ngga sakit banget, lebih sakit pas mules 12 jam sebelumnya itu. Tapi ngga lama, tengah-tengah ngeden dokternya bilang, kok bayinya ngga nongol juga, jadilah beberapa bidan dipanggil, terus pada ngelilingin saya. Dan tau ngga bidannya pada ngapain? Pada naik pinggiran ranjang, dua orang, untuk neken perut saya biar bantu bayinya keluar. Waktu itu saya bener-bener ngga inget apa-apa, sakit atau ngga, saya cuma inget kalau saya pengen bayi saya cepet keluar. 

Dan akhirnya, jam 3:30, hari Kamis, 4 Agustus 2016 lahirlah

AUDREA KEINARRA RAKHMAN  

dengan berat 3,624 kg dan panjang 51 cm. 



Arti namanya, AUDREA itu singkatan dari nama suami dan saya (Aul dan Renita), juga salah satu bentuk variasi dari Audrey yang artinya "noble strength", karena kami berharap Drea akan memakai kelebihannya untuk melakukan kebaikan 😊. KEINARRA berasal dari bahasa Jepang yang artinya cantik (kata jeng Google loh hehehe). RAKHMAN is my husband's last name

Alhamdulillah Audrea lahir lengkap, sempurna, ngga kekurangan suatu apa pun. Cuma sempet waktu baru lahir, dia cuma nangis kenceng sebentar dan kakinya kurang responsif. Diduga karena kelamaan stuck on her way out (makanya ada adegan bidan ikut nekenin perut). Akhirnya Drea dihangatkan sebentar sekitar 10 menit, begitu mulai nangis kenceng BANGET dan nendang, langsung dibersihin sama suster. Tapi jadinya kami ngga bisa IMD gara-gara itu. Aul pun mengadzani Drea pas dia lagi di dalem warmernya tadi.

Selain Drea, ternyata cerita saya belum selesai. Normalnya setelah bayi keluar, ngga lama plasenta alias ari-ari nyusul dong. Nah plasentanya ngga keluar-keluar, karena kontraksi saya emang lemah dan waktu hamil Hb saya juga rendah yang mungkin jadi penyebabnya (makanya diinduksi karena lewat waktu perkiraan lahir). Karena ngga keluar-keluar, akhirnya dokternya pun harus ngeluarin manual. Intinya tangannya masuk terus ngambil deh, sambil menjelaskan kalau itu tindakan khusus yang termasuk ODC (one-day care) jadi kalau nanti di lembar tagihan tercantum ODC ya inilah yang dimaksud. Dan dia harus gerak cepat karena saya pendarahan dikit. Setelah plasentanya keluar, jahit-menjahit pun dimulai. Dokter, suster, sama Aul semua ngajak ngobrol saya terus karena ngejahitnya lama dan (kayaknya sih) biar saya teralihkan dan ngga fokus ke rasa sakitnya, karena dijahit itu ngga dibius loh. Sakit. Tapi rasa sakit yang paling worth it sedunia ya ini 😊 

Setelah semua selesai, saya digantiin baju, dibersihin, disuruh buang air kecil (ternyata habis ngelahirin mau pipis aja susah loh, karena di bawah sana habis kerja keras kali ya hahaha), Aul diajarin bidan cara pijit rahim saya dll, akhirnya ketemu Drea deh. Dibimbing sama konselor laktasi langsung diajarin cara menyusui dan Alhamdulillah langsung bisa. Itu pertama kalinya saya liat jelas mukanya, karena pas baru lahir sempet langsung megang, ngelus-ngelus, dideketin ke muka saya, tapi mukanya masih ketutup darah (ya iyalah) jadi belum jelas. Perasaan pertama kali liat Drea? Bersyukur BANGET! Susah diungkapkan pokoknya. Seneng, takjub, khawatir, lega, puas, capek, ngantuk jadi satu. 

All we know is, from that moment on, our lives are changed forever! ❤❤❤❤ 

That's all, folks! Itulah cerita di hari lahir anak Aul dan saya yang bernama Audrea. Alhamdulillah sekarang Drea udah hampir 7 bulan, udah MPASI, berhasil ASI eksklusif 6 bulan pertama (doain bisa sampai 2 tahun ya). Anaknya cerewet, ngga bisa berhenti gerak, seneng nongkrong di halaman rumah, seneng dengerin lagu sampai ketiduran. Yang jelas semakin hari semakin mirip Aul. Waktu lahir udah mirip, sekarang tambah mirip hahaha. Tapi seneng banget, karena semua orang yang udah lihat Drea bilang dia mirip almarhumah mamahnya Aul 😊 Saya cuma kebagian nurunin warna kulit sama bawelnya aja 😁

Mohon doanya ya, semua, semoga Audrea jadi anak yang pinter, cantik, panjang umur, berbakti pada orang tuanya, taat dalam beribadah dan selalu bahagia 😊 

Sampai jumpa di post berikutnya! 

PLEASE READ: 
Terkait janji saya untuk mereview vendor dokumentasi pernikahan saya, akhir diputuskan saya ngga akan upload hasil fotonya blog saya ini. Alasannya, banyak foto keluarga, saudara, teman yang kami ngga tahu apakah mereka ngga keberatan kalau fotonya dipublish. Pokoknya, percaya saya deh. Manten Studio Foto, Simax Photography dan Origamii semua berhasil memberikan service yang amat sangat memuaskan. Semua foto hasilnya bagus banget. Dan buat kami, VERY VERY RECOMMENDED. Bahkan beberapa teman kami yang nikah setelah kami udah membuktikan kualitas mereka dengan memakai jasa mereka. Bagi yang mau nikah, atau ngadain event apa pun jangan lupa cek tentang vendor-vendor itu ya untuk jadi pilihan dokumentasi kalian 😊

Tuesday, 27 September 2016

Where Have I Been and What I'm Currently Up To

Hi everyone

OK, saya tau sebagai blogger, hampir ngga ada alasan yang bener untuk being M.I.A selama 9 bulan. Dan sebelum saya cerita panjang lebar, saya mau minta maaf sama semua temen-temen yang udah ngirim pertanyaan tentang vendor pernikahan dan sampai sekarang belum sempet saya jawab. I'll get to all of your questions and e-mails soon :) Long story short, 

I was pregnant (by the time the last post was published I was about one month along) and now, Yes, I am a MOM of a BABY GIRL! :) :) 

Ya, saya tau 9 bulan itu waktu yang panjang. Dan saya pun ngga nyangka akan bener-bener precoccupied sama kehamilan dan kesibukan lain. Singkat cerita, kondisi saya selama hamil yang banyak banget mualnya, plus (Alhamdulillah) saya dapet rezeki lain berupa kesempatan menerjemahkan novel, saya cuma sanggup duduk depan komputer untuk waktu yang terbatas, dimana waktu yang singkat itu saya manfaatin untuk nyelesaiin kerjaan. Sebentar aja saya udah mual banget. Dan saya ternyata adalah salah satu dari sekian banyak wanita yang ngga sekedar ngalamin morning sickness, tapi all-day sickness. Walaupun ini sangat normal dan kondisi kesehatan saya sangat baik. Untungnya mual dan lemesnya cuma berlangsung beberapa bulan. Tapi, by the time rasa mual saya hilang dan saya mulai rajin olahraga lagi, pas udah saatnya juga untuk nyiapin segala sesuatunya dalam rangka menyambut kelahiran anak kami. 

Overall, kehamilan saya Alhamdulillah berjalan lancar, saya selalu diberi kesehatan, tiap weekend bolak-balik ke Bogor ke rumah mertua sampai 2 minggu sebelum melahirkan juga ngga ada masalah. Dan yang paling penting, anak kami tumbuh sehat :) Yaaa ada sih satu dua cerita yang lumayan "seru" pas melahirkan. Which brings us to my upcoming post

Anyway, sekali lagi saya minta maaf ke semua temen-temen yang belum sempet saya jawab pertanyaannya dan saya balas e-mailnya. Dan juga saya akan tetap curi waktu untuk nulis review yang belum sempet saya post. Semoga akan masih bermanfaat ya buat semuanya. Tapi sebelumnya, saya akan cerita tentang kelahiran anak pertama saya dan Aul di post selanjutnya ya, mumpung masih lumayan fresh di ingatan saya hehehe.. 

So, see you on my next post! :)

Wednesday, 9 December 2015

WEDDING VENDOR REVIEW: Catering and Decoration by Puspita Sawargi

Hai semua!

Well, lagi-lagi saya sempat ngalamin blogging hiatus selama dua bulan lebih. Bukan berarti saya lupa untuk blogging loh, tapi untuk nemu waktu yang pas itu susah banget (dan mungkin ada faktor lain misalnya saya yang suka kena serangan males mendadak hehehe). 

Anyway, kali ini saya akan mereview catering dan dekorasi resepsi saya tempo hari. As you all know, saya pakai jasa Puspita Sawargi untuk urusan makan memakan sama dekor mendekor. Dan kesimpulan saya: HIGHLY SATISFIED dan WILL ABSOLUTELY RECOMMEND IT TO PEOPLE

Walaupun saya sama Aul cuma makan seiprit (tapi ngicipin mayoritas) pas akhir acara, tapi semua menunya enak-enak. Sama sekali ngga nyesel milih Puspita Sawargi. Mulai dari gubukan sampai buffet enak tenan. Saudara-saudara saya aja yang biasanya jarang kasih komentar positif soal makanan di resepsi pernikahan orang kali ini sampai muji-muji terus kalau makanan di resepsi kami kemarin enak-enak dan rasanya pas. Porsinya juga banyak, sampai banyak leftover jadi bisa bawain keluarga dan panitia buat dibawa pulang. Puspita Sawargi juga sediain plastik dan mika buat kita jadi untuk urusan bungkusin makanan ngga perlu ribet :) 

Buat yang masih bingung mau pilih menu apa ya, misalnya temen-temen udah fix mau pakai Puspita Sawargi, saya kasih list menu saya kemarin. Siapa temen-temen jadi ngga bingung lagi. Dan yang jelas, mark my words: enak! So, here it is

Menu Gubuk:
1. Dimsum 
2. Roast duck with nasi hainan 
3. Korean BBQ with mashed potato 
4. Sate ayam dengan lontong 
5. Bakwan Malang 
6. Aneka pasta: Fettuccine dan Lasagna
7. Roti jala dengan kari sapi
8. Chocolate Fountain  
9. Ice Cream  

Untuk menu buffet, kami pilih Menu Aster yang detailnya bisa dilihat langsung di web-nya ya, di sini

Selain dari aspek makanan, untuk dekorasinya, saya puas banget. Sesuai permintaan saya yang mau dekorasi didominasi warna biru dengan akses gold sedikit dan ngga mau heboh-heboh, they gave me exactly that. Walaupun agak kaget bentar pas pagi-pagi lihat di pintu masuk main hall ada hiasan hati warna pink lumayan gede. Tapi setelah dilihat-lihat tetep bagus sih, ngga ngubah nuansa yang saya mau, bahkan mungkin bisa dibilang justru jadi penyeimbang warna yang dominan biru. So overall, I was happy.  

Now, enough talking, time to see how it looked that day. Enjoy

Main Entrance
Guest Book/Reception Area
Hallway
Hallway
Meja Akad Nikah di depan Pelaminan
Area Akad Nikah di Main Hall
VIP Seating and Dining Area
Stage Decoration for Live Band Performance
Photobooth corner at the end of the hallway
Main hall
With Puspita Sawargi, we had the option to alter the "gubuk" for Sate Ayam to be displayed in a mini-boat just like this. A nice little touch in the middle of the main hall dining area :)
Chocolate Fountain!
We divided the buffet area into two places, in the main hall and around the theater area so the guest didn't have to trapped between the crowds while in queue for meals. We also divided some of our "gubuk": Dimsum, Roast duck, Korean BBQ and Bakwan Malang.
The Main Stage

By the way, semua foto-foto tadi adalah hasil jepretan Manten Studio Foto

Semoga review ini bisa ngebantu temen-temen yang tadinya bingung jadi ngga bingung lagi ya. Yang penting rajin nanya sama vendor-nya. Apalagi kalau menurut saya yang diinget tamu pas dateng ke resepsi itu selain pengantinnya, ya makanannya. Jangan sampai pesen makanan yang ngga sesuai sama selera kita. Luangin waktu untuk food test. Saya sendiri cuma ikut food test sekali dan itupun setelah saya udah resmi booking jasa Puspita Sawargi. Itupun saya ikut food test yang pas lokasinya juga di Pewayangan jadi bisa sekalian liat hasil dekorasi di dalam gedungnya. Waktu itu setelah food test saya langsung konsultasi di tempat tentang kesan-kesan saya sama makanannya waktu itu dan memperjelas konsep dekor yang sama mau ke Tante Lynda-nya langsung. Insya Allah kalau kita bilang enak, kemungkinan besar tamu juga bakal suka. 

Pokoknya semangat terus ya yang masih persiapan. 

Segini dulu untuk kali ini. See you all soon!

Saturday, 26 September 2015

Officially Married! and a Little Story about Our Honeymoon at Villa de daun, Legian, Kuta - Bali

Hallo semua! 

Ngga kerasa udah 2 BULAN aja ngga nulis apa-apa di sini. Walaupun sebenernya ngerasa ngga ngapa-ngapain dalam rangka persiapan pernikahan kemarin, tapi ternyata beneran ngga sempet nengok blog sama sekali hehehe

But before we start, let me re-introduce myself as Mrs. AULIA RAKHMAN :) 
Alhamdulillah, di hari minggu pertama bulan September ini saya resmi jadi istri dari Aul. Prosesi berjalan lancar tanpa kekurangan apapun.

Mr. Rakhman gave Mrs. Rakhman a praying set.
Photo courtesy: Manten Studio Foto.

Honestly, sebagai orang yang ngga mau ribet-ribet amat, di hari itu saya cuma berdo'a semoga lancar dan cepet selesai hehehe. Yang saya bersyukur banget, temen-temen saya yang saya undang 98% dateng. Karena emang saya cuma ngundang sedikit, bener-bener yang personally deket, dan alhamdulillah they showed up. Kalau temen-temen orang tua mah beda cerita, mereka udah kayak reuni sendiri (which is normal for Indonesian wedding, right?) :) 

Jadi, di kesempatan ini saya mau ngucapin terima kasih untuk semua saudara, temen, vendor dan semua panitia yang udah bantuin dari persiapan sampai pelaksanaan. I don't know what else to say. May Allah bless you all with multiple happiness and blessings in life. Aamiin. :) 

For more photos, they will be posted in future posts about our wedding vendor reviews, so stay tuned! 

Anyway, kami ngga buang-buang waktu untuk berangkat honeymoon. Ngga jauh-jauh dan ngga perlu antimainstream, kami pilih BALI. Nah urusan honeymoon, kami pilih untuk booking lewat Weddingku.com. Seperti biasa, ngga lama browsing, kami langsung tertarik sama Villa de daun yang lokasinya di Legian, Kuta. Alasan kami pilih Villa de daun, karena kami mau nginep di tempat yang private tapi ngga terlalu antah-berantah. 

Banyak yang rekomendasi ke wilayah Ubud. Tapi menurut kami, agak terlalu sepi dan kalau mau belanja harus pakai transport sendiri. Walaupun di sana kami tetep sewa mobil di Bali Mutia Car Rental, kami tetep prefer nginep di tempat yang kalau kami bosen di dalem villa, kami bisa akses area nongkrong, makan dan belanja hanya dengan jalan kaki. Kami pakai mobil untuk ke daerah wisata yang jauh-jauh aja.

Untuk paket honeymoon sendiri, kami pilih paket nginep 3 hari 2 malam (3D/2N) dari Weddingku, plus karena kami ngerasa kurang lama, kami langsung nambah satu malem lagi di luar paket (4D/3N), jadi kami kena extra charge yang "lumayan" dari Weddingku hehehe. Proses dari awal booking sampai beres juga sama sekali ngga ribet, bahkan ngga perlu print ini itu. Waktu kami sampai di Villa de daun untuk check-in, kami tinggal tunjukin e-mail yang isinya voucher dari Weddingku yang kami dapet setelah pembayaran lunas. 

Fasilitas yang kami dapet antara lain antar-jemput dari dan ke bandara, 1 kali romantic dinner di villa kami, 1 kali 90 menit spa (foot spa & whole body), honeymoon cake pas hari pertama kami dateng, 1 kali flower bath di villa kami pas malem pertama kami di sana, dan setiap hari kami dapet fruit basket, cookies dan afternoon tea. Minibar-nya pun di-restocked setiap hari. Lengkapnya bisa dilihat di sini.

Untuk villa, kami pilih One Bedroom Pool Villa, yang in real life sesuai banget sama foto-fotonya. Kami nginep di Villa no. 10: Melati Villa. Here they are.






We absolutely loved it!

Begitu masuk villa, kami langsung nentuin kapan mau romantic dinner dan spa (sesuai fasilitas Weddingku) dan pesen menu breakfast untuk besok paginya. Habis itu kami langsung nyemplung ke kolam hehehe

Malem itu juga kami langsung jalan kaki ke Made's Warung yang di Kuta, karena kebetulan saya udah kangen banget makan di sana dan udah niat dinner pertama kami di sana harus di sana. Besoknya kami langsung jalan-jalan ke tempat wisata yang sempet kami datengin. Pastinya karena waktu yang singkat, kami ngga sempat ke banyak spot. Kami cuma sempet ke Bali Bird Park and Reptile Park di Gianyar, The Blanco Renaissance Museum di Ubud, Garuda Wisnu Kencana di Uluwatu, bahkan sempet lunch di Made's Warung lagi tapi yang di Seminyak daaaaan yang paling penting plus harus setiap saya ke Bali adalah menikmati sunset dilanjut dinner di Jimbaran Beach :) 



Salah satu cerita lucu waktu kami makan di Jimbaran. Waktu kami order makanan, pas udah pesen ini itu dan kami lagi mikir mau pesen apa lagi, waiter-nya sampai bilang "ini cukup sih, Pak, Bu kalau cuma untuk berdua" HAHAHAHA! Mungkin di foto kelihatannya sedikit, tapi emang kami pesen udang nya 1kg sih hehehe. Makasih loh, Bli, kami ngga dibiarin bablas pesen. Mungkin dia lihat kami berdua udah cukup "seger" badannya :) 

Untuk fasilitas dinner, kami pilih untuk diambil di hari kedua kami di sana, dan karena gelap, kami ngga punya banyak foto bagus waktu itu. Sesuai yang tertulis, sebelum dinner, pihak villa nyebar ribuan flower petal di private pool kami yang waktu paginya jadi kelihatan kayak gini..


By the way, we went for some morning dip and then we rushed out of the pool because there was a worm on one of the petals :) Sore harinya baru kami berenang lagi setelah semua udah dibersihin sama staf housekeeping

Kalau spa, kami pilih hari terakhir sebelum pulang karena pesawat kami take-off jam 5 sore dan kami udah ngga mau ngapa-ngapain lagi di hari itu. Jadi paginya kami spa dulu di Dala Spa at Villa de daun di Catleya Room. Sesuai janjinya lagi, kami dapet 30 menit foot spa dan 1 jam whole body Balinese spa



Finally, it was time to go home. Rasanya ngga bakalan pernah cukup setiap pergi ke Bali. Tapi suatu hari, kami udah rencana akan ke Bali lagi, hopefully with our kids. Aamiin :) 

Overall experience sama Weddingku.com dan Villa de daun: EXCELLENT! 
Everything was better that what we expectedWalaupun lokasinya di Legian, yang hectic, tapi begitu masuk villa, suasananya langsung peaceful dan ngga bising sama sekali.  Ngga nyesel sama sekali nginep di sini, mulai dari staf sampai fasilitas nilainya 10/10. 

Can't wait to go back to Bali! 

Okay, sampai di sini dulu post saya. Mudah-mudahan bermanfaat bagi yang lagi cari-cari ide honeymoon destination di Bali. 

See you all again soon!

Friday, 10 July 2015

Manten Studio Foto for Our Wedding Documentation

Hai semua! 

Akhirnya sempet juga nulis tentang vendor pilihan kami untuk dokumentasi (foto plus video) mulai dari akad sampai resepsi saya sama Aul nanti: Manten Studio Foto. 

Alesan kami pilih Manten Studio Foto sebenernya simpel. Bermodal browsing sana sini dan baca review mas-mas dan mbak-mbak yang waktu nikah pakai jasa Manten Studio Foto, saya sama Aul langsung sreg. Terus kira-kira sebulanan yang lalu kami berdua ke Manten Studio Foto buat ketemu sama pak Joko selaku owner-nya. Di sini nih alamatnya: 

Manten Studio Foto 
Jalan Jati Asih Raya No. 67  
Bekasi - Jawa Barat 17423 
Telp.: 0813 - 1942 9779 --> ini nomor HP Pak Joko si pemiliknya 

Ternyataaaa pemirsaaaaa lokasinya deket banget sama rumah saya. Semakin semangat dong liat-liatnya. Dan mungkin temen-temen inget saya pernah cerita kalau saya sama Aul itu orang yang ngga mikir lama. Sekali liat, kalau hati udah sreg, langsung ambil. Sama kayak waktu milih catering, cincin, barang-barang seserahan, pokoknya we almost never think twice on most things. Mungkin kalau saya lebih cenderung impulsive, tapi at least ngga sering buang-buang waktu kalau lagi harus ngambil keputusan hehehe

Anyway, kami langsung ketemu sama Pak Joko. Orangnya ramah banget. Jelasinnya enak, request dan masukan kita juga didengerin dan diterimanya enak. Beliau juga rajin nanya konsep acara pernikahan kami sendiri nanti kayak apa. Soal apa aja yang kami dapet nanti, karena Manten Studio Foto ini rekanannya Puspita Sawargi juga, jadi kami ambil paketnya aja. Lumayan banget loh. Insya Allah kami nanti bakal dapet:
- 2 album (kalau mau cover-nya acrylic ada biaya tambahan dikit) 
- 1 keping DVD yang isinya video prosesi akad sama resepsi
- Suitcase alias koper yang isinya 2 album foto tadi 

Kalau mau ada tambahan, bisa minta ke pak Joko, nanti segala extra charge bakal diinfoin ke kita, dan pembayarannya langsung ke pihak Manten Studio Foto.

Waktu itu Aul langsung bilang kalau kami mau minta mentahan semuanya, mulai dari foto sampai video bisa atau ngga. Alhamdulillah boleh. Toh itu emang hak kita kan. Tapi pastinya kita harus sediain medianya sendiri untuk data-data yang buanyak dan ukurannya guede itu. Jadi, kami nanti bakal bawa external hard-disc untuk nampung semua data mentahan itu. 

Kalau untuk hasil jepretan mereka. Menurut kami, bagus-bagus dan yang penting, jelas-jelas semua. Hasil gambarnya terang, dan kalau kami sih yang penting muka orang-orang yang kefoto jelas. Soal editannya, menurut Aul (who is a photographer), masih rata-rata. Bagus, tapi belum memenuhi standar si Aul hehehe. Ngga tau sih, mungkin nanti pas giliran kami, editannya udah upgraded. Makanya untuk antisipasi, kami minta data mentahan semuanya, biar Aul bisa puas edit sendiri juga :) Otomatis hasil cetakan bisa lebih banyak. Dari Manten Studio Foto dan versi Aul :) 

Nah kalau untuk hasil foto, karena waktu itu kami dateng hari Jum'at jadi agak takut si pak Joko dan kang Aul telat Jum'atan, saya ngga sempet foto-foto hasil jepretan mereka. Tapi percaya deh, kalau saya bilang bagus berarti beneran bagus loh hehehehehehehehe. Kalau masih penasaran juga, temen-temen bisa browsing di blog temen-temen kita yang lain, karena lumayan banyak kok yang ngereview Manten Studio Foto dan ngasih testimoni positif. 

Sebenernya masih ada lagi yang bisa saya ceritain seputar dokumentasi pernikahan nanti. Tapi saya sama Aul masih harus diskusi beberapa hal dulu kayaknya :) Pokoknya saya pasti update begitu saya sempet nulis lagi hehehe

Sampai segini dulu post saya kali ini. See you!

Wednesday, 8 July 2015

The REAL Story Behind My Decision To Wear Hijab

Hallo semuanya. 

Di tengah-tengah kesibukan ngurus pernikahan yang tinggal kurang dari 2 bulan lagi, saya kali ini mau randomly share aja tentang cerita di balik keputusan saya untuk pakai hijab sejak tahun 2011 lalu. 

Kenapa saya tiba-tiba mau cerita tentang itu? Selain karena saya emang udah lama pengen sharing tentang pengalaman saya, tapi juga untuk once and for all jelasin ke segelintir orang yang (ternyata) setelah sekian lama masih aja beranggapan saya pakai hijab karena di"suruh" salah satu ex-boyfriend, which is SUPER annoying

So here it is... 

Saya sebenernya udah lama banget punya niatan buat pake hijab. Dari jaman sekolah dulu, kadang-kadang suka iseng di rumah ngaca sambil nyoba-nyoba. Keinginan itu sering banget dateng pergi. Dan jujur aja, karena dulu badan saya lumayan berbentuk dan kece hehehe, saya justru cenderung flaunting dan rada-rada pamer lah. Namanya juga anak mudaaaa :) Selama saya SMA sampai kuliah, saya masih suka pakai celana pendek kemana-mana, pake strapless kalau lagi liburan, pakai baju renang yang semi-bikini, pakai tanktop keluar rumah, pakai rok pendek ke kampus, pokoknya bener-bener belum nutup sama sekali. Walaupun kadang-kadang, pas di rumah sendirian, tetep aja hobi iseng-iseng pakai kain buat sok-sok nyoba hijab. Dan seiring waktu, keinginan itu makin besar, sampai akhirnya saya yakin kalau suatu hari saya PASTI pakai hijab, walaupun belum tau kapan. 

And then it was 2011. The year I lost my grandma. She was the only grandparent I had left. Wajar aja kalau saya merasa kehilangan yang paling besar waktu Eyang meninggal. Dan waktu itu pertama kalinya juga saya ngeliat proses dari awal Eyang meninggal, jenazahnya dimandiin, dikafanin, disholatin, apalagi karena terakhir saya ngalamin kehilangan sosok grandparents waktu saya masih SD, jadi saya masih belum aware sama kondisinya gimana sampai jenazah dimakamin. 

Akhirnya tiba saatnya Eyang dikafanin setelah selesai dimandiin sama perawat, anak, cucu dan keluarga. Pertamanya ngga ada yang bikin saya ngerasa sesuatu yang beda. Until the time when one of the nurse started covering my Grandma's head. Di situ si perawat ngebentuk kain kafannya menyerupai jilbab. Dan detik itu juga pas saya liat Eyang dikafanin kayak gitu, saya langsung sadar: 

"Apa jadinya kalau saya meninggal dan saya belum pakai hijab? Apa jadinya kalau saya cuma punya kesempatan menutup aurat setelah jadi jenazah dan dikafanin? Saya ngga tau umur saya sampai kapan. Saya ngga tau saya bisa punya waktu berapa lama lagi untuk mutusin pakai hijab sebelum telat. Gimana kalau saya ngga bisa masuk surga hanya karena saya ngga sempet ngejalanin perintah agama saya yang sebenernya ngga menyulitkan sama sekali?" 

The reality hit me instantly. Saya cuma mandangin jenazah Eyang saya, dan saya bersyukur banget Eyang udah lama pakai hijab jauh sebelum Beliau dipanggil Yang Maha Kuasa. Waktu itu tangisan saya udah campur-campur alesannya. Saya sedih banget Eyang meninggal, apalagi waktu itu saya udah tinggal selangkah lagi jadi Sarjana dan Eyang ngga bisa liat itu. Tapi yang bikin saya tambah nangis adalah kenyataan bahwa bahkan setelah Eyang meninggal pun, Eyang masih ngasih one final lesson yang justru paling ngerubah hidup saya. And it did. My life has never been the same since I decided to wear hijab. Mungkin bisa dibilang bukan Eyang alasannya. Tapi Eyang yang bikin saya sadar kalau keputusan yang baik jangan pernah ditunda, apalagi kalau hal itu berkaitan sama perintah agama. 

One of the biggest effect that I'm super grateful for? 

Berlawanan sama pendapat orang yang masih aja mikir saya pakai hijab karena di"suruh" mantan pacar saya. Justru setelah pakai hijab, hubungan kami Alhamdulillah memburuk, semua kejelekan dalam hubungan itu terbongkar, termasuk alasan bahwa sebenernya mantan saya justru ngga menyukai wanita berjihab, among other reasons the relationship ended. Alhamdulillah

Dan as you know, some time later, I met Aul. Laki-laki yang justru tambah sayang, respect, ngejaga saya karena saya menutup aurat. Until today, I believe this is the biggest blessing I got for doing one thing my religion told me to. He is one of the greatest thing I have in my life

Dan selamanya saya bakal berterima kasih sama Eyang yang sampai akhir menginspirasi saya, atau kalau bahasa saya, Allah SWT memberi saya hidayah untuk pakai hijab melalui Eyang. Matursembahnuwun ya, Eyang. Dan yang paling penting, Terima Kasih ya Allah sudah memberi saya kesempatan untuk menjalankan salah satu perintahMu. 

I hope my story inspires you who read it, and (finally) clarify some of the misconceptions that some people have surrounding my decision to wear hijab in the first place

See y'all soon!

Thursday, 18 June 2015

WEDDING VENDOR REVIEW: Wedding Invitations by Duta Graphia Printing and Souvenirs by Logawa Printing

Hallo hallo hallo semuaaa! 

Ngga kerasa udah lama banget saya ngga nulis apa-apa. Ngga tau gimana ceritanya, adaaa aja yang bikin saya ngga sempet buka blog. Bahkan beberapa comment dari temen-temen baru sempet saya balesin sekarang. Maafin yah :)  

Selama saya ngga update, sebenernya progress persiapan nikah saya udah lumayan signifikan banget! Pertama, undangan. Setelah "ngaret" selama kurang lebih sebulan. Akhirnya jadi juga! Dan Alhamdulillah banget sesuai yang diharapkan. Toh sebenernya walaupun selesainya kurang tepat waktu sesuai yang dijanjiin sama pihak Duta Graphia Printing, untungnya kami emang udah pesen dari jauh-jauh-jauh-jauh-jauh-jauh hari. 

Kalo kendala undangan kami sih, menurut alasan pihak Duta Graphia Printing, karena salah satu bagian dari desainnya yang untungnya emang dipasang belakangan sempet kurang bahan! Jadinya mereka harus nunggu dari supplier. Tapi setelah bahannya dateng, finishing segitu banyak undangan cuma butuh 2 hari. Apapun Alhamdulillah masih bisa selesai jauh sebelum acara. Sesuai janjinya juga, kami dapet kartu ucapan terima kasih sebanyak undangan yang dipesen, for free

Overall, Duta Graphia Printing: RECOMMENDED

With a little note: Jangan sungkan untuk terus kontak dan koordinasi sama pihak mereka. Waktu itu kami langsung ke pemiliknya, bu Hindi. Klien mereka cukup banyak, jadi ngga heran kalau kita ngga jadi fokus mereka. 

Selain undangan, kami juga udah sempet pesan suvenir (dan udah jadi). Untuk suvenir kami pilih yang di Pasar Tebet juga aja. Namanya: 

Logawa Printing 
Pasar Tebet Barat 
Jl. Tebet Barat Dalam No. 58 - 59 
Jakarta Selatan 12810 
No. Telp.: (021) 8370 2384  

Kami sebelumnya pernah kesana waktu awal-awal cari undangan. Dapet info tentang Logawa juga dari kakaknya Aul yang pesen undangan di sini. Tapi kami kurang cocok sama sampel-sampel undangannya Logawa. Akhirnya waktu cari suvenir kami coba kesana lagi dan ternyata pengelolanya, Mas Teguh, nyanggupin untuk bikin suvenir sesuai keinginan kami. Saya sama Aul pengen suvenir kami itu kotak kecil yang isinya kartu-kartu kosong sama amplop-amplop kecilnya. Jadi sepasang gitu ceritanya. Kami pengen suvenir yang bisa bener-bener dipake sama tamu-tamu nanti. Kartu ucapan sama amplopnya kan (menurut saya) pasti dibutuhin, bisa buat kartu ucapan ulang tahun, buat kado, dkk. 

Pas kami jelasin maunya kami tuh suvenir kayak gimana ke Mas Teguh, saat itu juga langsung dibuat di komputernya bareng saya sama Aul. Prosesnya enak dan cepet banget pokoknya. Ngga pakai bertele-tele. Begitu saya sama Aul setuju sama hasil ngulik-nguliknya itu, langsung contohnya diprint di kertas biasa terus kami diminta nentuin warna, pola, emboss atau ngga-nya. Habis itu kami bayar DP 50%. Di sini Mas Teguh ngga nentuin jumlah DP, kami-nya aja yang mau bayar 50% biar lebih secure. Dari situ dijanjiin bakal selesai dalam waktu 2 minggu. Dan ternyataaa....beneran 2 minggu pas! Bahkan lebih dulu suvenir yang selesai dibanding undangan kami waktu itu hehehe. Kami pesen jauh melebihi jumlah cetakan undangan, plus dikasih bonus 20 biji sama Mas Teguh. Makasih banyak loh, Mas :) 

Buat kami, Logawa: HIGHLY RECOMMENDED

Selesai sesuai janji, ngga perlu di"rewel"in dan helpful banget. Jangan ragu-ragu kalau mau pakai jasa Logawa Printing. 

Untuk kali ini, belum ada foto-foto undangan atau suvenir-nya ya. Biar surprise pas hari-H hehehe

Mudah-mudahan post saya kali ini bisa ngebantu temen-temen yang lagi mau pilih vendor undangan sama suvenir ya. Pesen saya sih, ngga usah bingung-bingung. Yang penting tau apa yang kita mau, tinggal cari yang bisa mewujudkan kemauan kita itu *sok tua*. 

Okay, segini dulu post saya kali ini. Next, saya pengen ngebahas tentang vendor dokumentasi akad sama resepsi kami nanti PLUS pencarian honeymoon destination di Weddingku.com. 

See you!