Monday, 26 January 2015

Eyang Kakung & Safe Deposit Box

Well, first of all, tadinya niat saya mau nulis tentang Gedung Pewayangan Kautaman TMII, tempat saya dan Aul menikah nanti. 

Tapi...........saya super preoccupied seminggu kemarin dan belum sempet scan segala tentang Pewayangan, brosurnya dll karena saya mau nunjukin price list dan fasilitas apa aja yang ditawarin sama Pewayangan. Jadi, ditunda dulu ya sampai sempet scan hehehehe. 

Sempet bingung mau nulis apa, dan akhirnya memutuskan untuk nulis tentang salah satu kakek saya, yaitu kakek dari mama. Beliau itu orang Jawa asli dengan segala traitnya. Semasa hidupnya, Beliau bekerja sebagai Jaksa Agung Muda dan sempat jadi komisaris di suatu instansi pemerintahan setelah Beliau pensiun. Kami cucu-cucu manggil Beliau "Eyang Kakung". 

Eyang Kakung sama Eyang Putri di rumah lama saya di Semarang. Foto ini diambil pas mama saya wisuda notariat di Universitas Diponegoro.
Mungkin saya sebagai cucu bungsu di keluarga mama menjadikan saya satu-satunya yang paling bentar bisa kenal Eyang. Eyang meninggal waktu umur saya 9 tahun karena sakit jantung setelah operasi jantung yang bisa dibilang ngga berhasil. Waktu itu usia Beliau 68 tahun. Beliau hidup sehat, rajin olahraga, rajin ibadah, dan di umur saya yang masih kecil waktu itu, saya kaget banget Eyang sakit tiba-tiba dan meninggal ngga lama kemudian. His death was the first death in the family that I experienced. Eyang meninggal di hari Jum'at. Saya masih inget pagi itu dikabarin, dan saya nangis sekenceng-kencengnya, dan mama saya yang lagi di luar pagar rumah (jarak rumah saya sama pagarnya cukup jauh) bisa denger saya nangis :( It was shocking, because after the heart surgery, I thought he was gonna be okay. Tapi Allah berkata lain, dan saya yakin itu yang terbaik, dan di sana Eyang pasti ngga sakit lagi :) 

Anyway, Eyang ini sosok laki-laki idola gue banget. Sabar, ganteng, sukses dengan usaha sendiri, realistis, rajin ibadah, dan dia rela do silly things untuk menghibur cucunya :) Salah satunya yang paling saya inget, tiap saya  berkunjung ke rumah Eyang, pas mau pulang, pasti Beliau acting nangis trus ceritanya nyipratin air mata di bajunya sendiri. Atau kalo saya lagi di kamar, Beliau suka ngebuka pintu sedikit, trus iseng gangguin dengan cara ngintip. Awalnya ngintip dari atas pintu, trus dari tengah-tengah, dan akhirnya sampai ngintip dari bawah (dan kata mama saya itu dia sampai tiarap-tiarap di lantai buat ngintip) Srimulat style banget pokoknya :) 

Pengaruh Eyang di hidup saya bahkan udah dimulai dari gue lahir. Salah satunya di nama saya. Kenapa nama saya ada Fransita-nya? Karena Beliau lagi dinas ke France waktu saya lahir, dan Beliau pengen nama saya bisa jadi pengingat hal itu. Saya bahkan nyimpen passport lama Beliau, dan disitu ada cap tanggal pas as Beliau tiba di Paris, France yang bersamaan dengan tanggal lahir saya. Untung Beliau ngga ke Jepang atau ke Uganda, dan saya terpaksa bernama Jepangia atau Ugandia -____- 

Pengaruh Beliau di hidup saya itu banyak banget dan ngga cukup kalau saya cerita. Tapi ada satu yang paling berkesan dan hal itu jadi salah satu prinsip hidup saya sampai sekarang. Eyang mengajarkan saya walaupun setelah Beliau ngga ada, bahwa harta benda bukan yang utama, bahwa hal yang bisa dibeli itu bukan segalanya, bahwa memory dan waktu itu ngga bisa kembali dan kita harus manfaatin selagi Allah memberi kita kesempatan.Saya bersyukur punya Eyang kayak Eyang Kakung :) 

Ceritanya bermula ngga lama setelah Eyang meninggal. Pastinya keluarga yang ditinggalkan harus menyelesaikan urusan Almarhum dari segala sisi. Salah satunya terkait financial. Waktu itu saya udah hampir berumur 10 tahun dan suatu saat diajak mama ke salah satu Bank di Jakarta untuk ngosongin isi safe deposit box Eyang. Kalo pemiliknya meninggal dunia, emang mau ngga mau safe deposit box harus diambil isinya sama ahli waris alias dikosongin. Dan dari perkataan semua orang (karena waktu itu saya ngga tau apaan itu safe deposit box, ke meja teller di Bank biasa aja ngga nyampe hehehe), isinya pasti barang-barang paling berharga. 

Masuklah saya ke ruangan itu, isinya pintu-pintu besi ada yang kecil sampai ada yang pasti kalo saya dimasukin muat. Tibalah kami di kotak punya Eyang dan kami dibawa ke ruang khusus untuk unboxing isinya. Dan ternyata......... 

Isinya semua foto-foto keluarga, foto jadul, foto Eyang Putri (istrinya), foto orang tuanya, foto kakak-kakaknya, foto anak-anaknya dari kecil sampai dewasa, postcard dan cinderamata perjalanan Beliau di Eropa, foto semua cucu-cucunya dari kecil sampai foto terbaru, semua kenang-kenangan Beliau sama keluarga ada disitu. Ternyata Beliau kalo ke sana untuk nyimpen sesuatu di dalemnya, Beliau nyimpen kenang-kenangan itu semua.

Itulah Eyang.
Saya yang masih kecilpun langsung menyadari seperti apa sosok Eyang Kakung. Beliau benar-benar menerapkan apa yang Beliau nasehatkan. Semua harta yang berbentuk uang dan sejenisnya tetep Beliau simpen di tempat aman, walaupun bukan tempat teraman kayak safe deposit box. Beliau lebih memilih untuk nyewa safe deposit box untuk nyimpen "harta" yang ngga ternilai, yang ngga bisa diulang dan ngga ada gantinya kalo hilang. 

Mungkin sepele. Tapi prinsip itu yang saya pegang sampai sekarang. Pekerjaan, uang, semua bisa dicari, tapi kenangan sama keluarga dan orang tersayang ngga bisa diulang. Rasanya sedih banget ngga bisa kenal Eyang lebih lama. Eyang ngga liat saya wisuda, bahkan ngga liat saya lulus SD, ngga liat saya dapet first job, ngga liat saya dilamar, ngga liat saya nikah nanti :( Tapi sampai sekarang saya masih sering banget mimpiin Eyang Kakung. Bahkan pernah mimpi dinasehatin jadi orang jangan kebanyakan mikir hehehe.

Seandainya masih ada Eyang, cuma pengen bilang..... 

Makasih ya Eyang udah ngajarin aku hal-hal apa di hidup ini yang penting, udah ngajarin aku jangan memandang sesuatu dari materi, udah ngajarin aku untuk sukses dengan cara yang "lurus-lurus aja", udah jadi contoh biar aku jadi orang yang sabar (walaupun sampai sekarang masih susah sabar), udah ngajarin aku bahwa kalo nurut sama orang tua pasti hidup kita bakal baik-baik aja. Eyang, aku sampai cari suami yang kayak Eyang loh. Yang sabar ngadepin aku yang rewel, yang ngga menghabiskan waktu mikirin hal-hal materi, yang rajin sholat kayak Eyang, yang ganteng, yang menyadari kalo aku itu bukan "barang" yang bisa diganti, yang ngajarin aku kalo hidup harus realistis, yang ngajarin walaupun kejujuran kadang menyakitkan tapi tetep lebih baik jujur. You don't know how huge the impact you gave to my life . And I wish you were here to see me now

We miss you, Eyang :) 

No comments:

Post a comment